Home > 2D DIGITAL CINEMA, Bioskop, FILM, IRON MAN 2, MEMAKNAI FILM, NONTON, PHOTO, POSTER, REVIEW, SURABAYA > TONY STARK, PENDERITAANMU MEMBUAT KAMI TERLALU BANYAK BERTANYA

TONY STARK, PENDERITAANMU MEMBUAT KAMI TERLALU BANYAK BERTANYA

 Nick Fury dan Tony”Iron Man”Stark

Dalam peta siklus perfilman Hollywood setiap tahunnya, kita mengenalnya dengan empat periode waktu. ada awal tengah dan akhir, awal selalu diisi film ringan setelah lelah dijejali film kelas festival semacam Oscar dan Golden Globe, ada tengah dengan komposisi film berbiaya tinggi dengan aliran pop laris manis bak kacang goreng karena mengisi slot liburan, dan yang terakhir adalah fall sebagai pesta penutupan film tiap tahunnya. okelah, fokus saya kali ini adalah mengambil satu siklus dari ketiga siklus standard Hollywood diatas yaitu summer movie atau pesta film musim panas alias bagian siklus tengah. saya tidak terlalu meyakini seratus persen bahwa film yang dirilis di musim panas ini semuanya selalu pop dengan biaya setinggi langit apalagi dibarengi dengan kualitas nomer wahid meski rata-rata biaya yang dikeluarkan menyebutkan demikian dan kasus semisal The Dark Knight [2008] dan Star Trek [2009] terkadang mengubah penilaian tersebut, dan jelas sebagian besar filmnya berakhir menghibur atau minimal setingkat itu saja. pembukaan pesta glamour berhamburan uang tersebut tahun ini dibuka oleh dua film yang secara simultan sukses laris manis diantri dan kemudian ditonton oleh banyak orang, produk laris berlabel franchise ini berjudul Iron Man 2 dan Ip Man 2. Sebuah produk unik yang dirilis terpaut satu hari antara keduanya, saya memakai kosa kata unik disini menilai bahwa dua produk tersebut mampu menimbulkan senyum dibibir yang dibulan April kemaren selalu dibuat kecut karena kualitas film yang dirilis dibulan itu membuat saya malas mengunjungi bioskop, sebab senyum tersebut di amini atas dasar beberapa hal yaitu keduanya sama-sama memakai  kata “Man” dan angka “2” atau lanjutan/sekuel sebagai judul filmnya.

Bagaikan sebuah brand dan atau merk dagang yang sudah mulai dikenal khalayak umum dan beberapa individu baik awam maupun yang berasal dari fans baik dari fans komik serta penggemar tokoh asli dan film Bruce Lee ada yang sudah kadung mencintainya, maka kedua judul diatas serta merta dilabeli franchise karena dinilai menguntungkan apalagi hype serial pertamanya ternyata melebihi ekspektasi pembuatnya. untuk merunut sebuah paket dagangan laris, saya terpaksa membuang Ip Man 2 dengan satu hal dan hal lainnya. baik, mari kita bahas produk dari perusahaan Stark Industries. melihat merk dagang disini tentu sudah dipaketkan dari awal meski belum tentu sistem paket yang dipakai selalu berakhir manis, paketan dengan isi karakter pahlawan biasa tanpa label “super” dengan tingkah polah slebor yang juga kaya raya, pameran teknologi yang belum ada dimasa sekarang, lika liku dalam persaingan usaha dan konflik internal, serta penyelsaian akhir lewat pertikaian dan kekerasan dengan pesaing yang kemudian kita yakini sebagai musuh diakhir kisah adalah paket utuh baik dari element film pertama hingga bagian kedua yang kini semakin dijejali berbagai konflik baru yang diselipkan sebagai strategi pasar tersebut.
Melihat dari sisi tersebut kita sedang melihat sebuah perusahaan besar yang sudah bukan saatnya lagi memakai kata “merangkul pasar” apalagi “mengenal pasar” tapi sudah berlanjut kepada prosesi selanjutnya yaitu “memperluas jaringan pasar” dengan mengikat sejumlah pasar sebelumnya yang sudah kadung suka dan ngefans, seperti saya contohnya. kini kita sedang menguji kemampuan sebuah produk dari merk dagang terkenal, kita melihat dan kemudian membeli sebuah kekuatan, bukan hanya sebungkus kualitas, namun juga kulakan sensasi, baik sensasi berbuah kebanggaan akan produk yang dikonsumsi, sensasi rasa yang diperkirakan, dan garansi yang digariskan bernama sederhana “Manusia Besi”. Seperti buah cinta dalam sebuah hubungan yang memulainya dengan susah payah namun mempertahankannya terkadang juga lebih susah dari sekedar memulainya, atau bila sudah kadung cinta maka membencinya adalah mimpi buruk yang tak kunjung hilang dari ingatan apalagi melupakannya. tentu disini kita tidak mau membeli sebuah produk laris berlabel franchise yang sudah kadung popcorn dan banyak disukai sebagian besar orang yang kemudian ternyata memiliki cacat fisik dan mengganggu secara psikologis, karena sebagai penonton pada awalnya kita diperlihatkan sebuah produk anyar ditahun 2008 lalu dengan segala kelebihan dari pihak marketingnya yang panas dingin karena takut produknya tidak laku atau minimal berada jauh dibawah target dan susah membalikkan modal yang sudah kadung melebur menjadi produk jadi ini. kita sudah diaykinkan untuk menyukai produk ini, meski dirasa banyak pilihan produk saingan yang sama enaknya namun doktrin sudah mengakar dan menjalar diotak mengenai produk ini, jadi pada akhirnya ekspektasi pun melonjat seiring perjalanan waktu.

Usaha John Favreau dalam menjaga konsumen supaya tidak berpaling keproduklain memang layak dihormati, meski beberapa konsumen menyatakan proses penggelembungan film ini menjadi sekuel, trilogy, hingga prekuel [mungkin] diamini sebagai proses kemunduran ide. Saya tidak percaya 100 persen bahwa Hollywood sedang kekeringan ide, pemaksaan trend yang terbukti sukses saat Sam Raimi mengangkat tokoh komik Spiderman [2001] menjadi film layar lebar berpita seluloid 35 mm mengubah sedikit pandangan saya. lantas apa yang harus diperdebatkan bila sudah begini ??? kita pun harus menelan ludah sendiri tentang penafsiran dan arti sebuah kata “ide”, apakah berbeda dengan “strategi” dan “memanfaatkan potensi” ?? coba kita tarik ulur tentang komik, tidak benar-benar keliru bila sebuah cerita bergambar kemudian dirubah menjadi bergerak adalah cara picik Hollywood untuk mengalihkan perhatian audience atas matinya ide begitu novel yang hanya berupa tulisan imaginatif menjadi nyata dan logis lewat layar proyektor film, nah film 300, Superman, Batman, Lord Of The Ring, Golden Compass, dan sederet judul lainnya yang makin memanjang dan memenuhi sebagian besar film berbujet tinggi yang dijual pada musim panas pantas disebut sebagai awal dari mandeknya ide ?? belum lagi konsep baru yang diangkat dari video game dan komik strip, tentu jawabannya adalah benar meski tidak 100 persen benar.

Berangkat dari sebuah kata “ide” yang dinilai mandek tersebut, Hollywood sebagai produsen pembuat sekaligus pemegang brand paling populer kemudian mempergunakan “ide” pada ranah yang kurang disukai oleh kritikus namun digilai oleh penonton umum. hal ini mungkin bertujuan supaya status perusahaan masih bisa dianggap mampu untuk memenuhi permintaan pasar meski tidak menutup kemungkinan dipergunakan untuk hal lain, ubah merk yang sudah kadung melekat dihati penggemarnya, buat mereka kalah, buat mereka menjadi hal yang mengejutkan hingga menarik simpati kita sebagai penonton untuk terus mendukungnya. yang kuat menjadi lemah, namun yang dianggap remeh menjadi sesuatu yang wah dengan intelektualisasi mengejutkan dan menukik tiba-tiba, maka kita pun bingung mengapa lantas kita harus memperdebatkan strategi perusahaan seperti ini, memperdebatkan hal diliuar kualitas, dan mempermasalahkan perbedaan intrepretasi beserta ego yang berada dibaliknya. Mengekor kesuksesan The Dark Knight [2008] dari film adaptasi komik menjadi sesuatu yang benar-benar mengaplikasikan kelelawar pada level lebih gelap dari sebelumnya, kisah Iron Man kemudian mencoba menjadi sebuah branded lain dari genre superhero ringan seperti Fantastic Four dan Spiderman. namun alih-alih menjadi penerus kualitas The dark Knight yang mau tak mau harus menjadi pembandingnya, kesalahan yang kemudian timbul adalah penekanan genre komedi yang sebelumnya tidak menjadi porsi penting. apakah itu mengisyaratkan bahwa bagian kedua ini sebagai ajang kepada dominasi hiburan setelah yang pertama dinilai terlalu serius ?? mungkin saya saja yang menilai dan berasumsi demikian, untuk menimbang pendapat tersebut kita lihat kembali film pertama.

Setelah nonton film petama, kita kemudian dapat melihat apa saja yang ingin ditawarkan dari film ini. hal ini yang kemudian menentukan intepretasi masing-masing tentang kenapa film masih pantas atau tidaknya untuk diteruskan ceritanya, tentu saya tidak serta merta menilai bahwa apa yang sudah ditawarkan di film pertama telah memenuhi syarat menjadi pilihan dan menjadi acuan kepada prduk lainnya yang semisal pun juga tidak menyebutkan bahwa film ini sepenuhnya buruk. bagi saya sebagai konsumen yang telah menguji sebuah brand merk besar mempunyai hak untuk menilai sebagai kepentingan pribadi demi sebuah kepuasan batin. saya kemudian menggunakan kata konsistensi demi merumuskan hasil pengamatan ini, konsistensi dari apa yang harus diperbuat Favreau supaya dagangannya tetap laku dengan penambahan sektor supaya dagangannya tambah laku, namun ada sebuah sinyal negatif yang memang ingin saya tulis disini. sebuah konsistensi buruk yang terus diperbuat dengan tujuan baik namun menyebabkan intepretasi lain dari saya sebagai penonton, ending film pertama dengan film kedua adalah bentuk konsistensi yang tidak sedikitpun tersentuh untuk sekedar dirubah maupun ditambah. element pertama bisa jadi dikatakan sukses tentang penceritaan perdana awal terbentuknya alter ego Iron Man, namun apakah element kedua juga harus secepat itu penyelsaiannya ?? keseimbangan yang seharusnya dipaparkan lewat film ini sangat kurang, bentuk eksekusi akhir yang tidak lebih dari pengulangan adegan pertengahan film dengan durasi kurang dari dua menit adalah siksaan tersendiri bagi konsumen yang sudah memesan paket komplit sebuah merk dagang bernama film action-superhero. apakah kemudian kita terpaksa menggolongkannya pada film drama bercampur komedi yang pekat ??

Selain itu, karakter yang dibangun pun juga mengalami konsistensi yang sama ketika nonton film pertama. meski performa per-individu-nya mungkin sudah baik dan dibawakan sesuai takaran, namun antara pertama dan kedua tetap tidak terlihat berbeda dan bahkan beberapa diantaranya menurun. jelas Rourke, Sam, dan Johanson serta pengganti Terrence Howard-Don Cheadle tidak termasuk diantaranya mengingat mereka hanya mucul pada seri kedua ini saja. khusus element kedua ini, ada beberapa bagian yang menjadi faktor yang mengubah sebuah imej yang awalnya biasa menjadi superior. Alter ego Tony Stark disini layak disebut sebagai penampakan jati diri Robert Downey Jr yang coba untuk ditanamkan pada setiap kesempatan. penekanan cerita yang didominasi oleh cara guyon yang slengean dengan pola tingkah yang sudah pernah ia praktekkan dan juga diamini oleh Guy Ritchie dalam Sherlock Holmes kembali hadir disini, ada yang efektif memang, namun beberapa sikapnya mulai membuat gusar penonton yang kelewat sombong. tentu hal ini terbaca sejak awal oleh Favreau mengingat hampir tidak ada perbedaan mencolok diantara Tony Stark dan Sherlock Holmes, sebagai Stark seyogyanya Downey haruslah bersyukur mengingat lewat film inilah dia kembali dilihat oleh dunia setelah beberapa waktu vakum dari dunia hiburan, karena bahkan efek positif akibat memakai baju besi ini dia kemudian makin dikenal salah satunya ditawari dan melakoni sebagai Sherlock Holmes dan menyabet nominasi aktor terbaik untuk Tropic Thunder tahun 2009 lalu.

Pemain : Robert Downey Jr, Mickey Rourke, Sam Rockwell, Stan Lee, Gwyneth Platrow, Scarlott Johansson, Samuel L Jackson, John Slattery, Clark Gregg, Garry Shandling, Paul Bettany, Jon Favreau.
Sutradara : Jon Favreau
Naskah : Justin Theroux
Genre : Action, Adventure, Sci-fi, Thriller.
Durasi : 124 menit
Tanggal Rilis : 30 April 2010 [Indonesia]
Distributor : Paramount Pictures

Deretan kubu kawan tidak berhenti disitu saja, kali ini Jon menghadirkan Scarlett Johanson, dan Don Cheadle sebagai tambahan. baik Paltrow maupun Scarlett disini bermain aman, khusus paltrow yang sudah mengikuti film ini sejak awal sebagai asisten Stark bernama Papper Pots, chermistry-nya kali ini masih mengusung konsistensi yang makin turun dari element pertamanya. ruang konflik dan kedekatan emosional dengan Stark terasa hilang seperti baru kenalan dan melanjutkan proses pedekate dengan seseorang, penjejalan karakter-karakter baru otomatis mematikan beberapa karakter lama yang mungkin agak urgen seperti Pots disini. pun tidak ada bedanya dengan Johanson, jangan hiraukan kualitas aktingnya disini. bahasa tubuh yang dibuat seksi nan perkasa memaparkan pada kita tentang wacana sebuah tubuh sebagai salah satu pesan yang terisrat dibalik kemolekannya, hingga ilusi yang diakibatkan darinya menyimpulkan satu hal yaitu sebagai “pemanis” film. visualisasi lain dari film ini kemudian datang dari karakter kolonel Rhodes yang sebelumnya diperankan oleh Terrence Howard menjadi Don Cheadle, meski perubahan ini bukan perubahan sensitif dari hitam ke putih. namun secara pendalaman karakter terlebih chermistrinya dengan Stark, hal ini pada akhirnya menjadi bulan-bulanan yang menyakitkan bagi saya serta yang paling tidak masuk akal kemudian adalah penolakan Howard untuk kembali memerankan Rhodes hanya karena terganjal masalah fee yang akan diterimanya. sebuah fenomena menarik pada awalnya, namun sangat tidak populer untuk kemudian bersikukuh dengan tabiat seperti itu hingga akhirnya mau tidak mau Jon harus mencari pengganti yang sekiranya pas baik secara penampilan, fee, dan aktingnya.

Pemaksaan dengan memakai jasa Cheadle untuk memangku tugas sebagai Rhodes saya nilai telah mengurangi feel film ini, chermistri keduanya tampak bias dan blur. keserasian mungkin hanyalah masalah persepsi dengan intepretasi masing-masing dengan kandungan subyektifitas atas nama selera, namun apakah cuma saya saja yang beranggapan demikian ?? tambahan yang sama menariknya kini dilakoni oleh Jon sendiri sebagai sutradara, entah ada apa dengan aktor lain bila hanya tugas sebagai sopir yang juga dibuat lucu terutama adegan kelahi dibagian ending dilaboratorium milik Hammer dibawakan oleh sang sutradara. yang jelas mngkin Jon berfikir tentang produk dagangnya harus benar-benar membuatnya bangga dan akan dia kenag sepanjang kariernya salah satunya dengan terjun sendiri pada film yang dibuatnya, aksi turun gunung ini ternyata berbuah manis. akting dan kontribusinya sebagai sopir sang pahlawan juga tidak kalah penting ketimbang peran aktor/aktris lainnya. Menyambung tentang konsistensi diatas, usaha untuk membedakan lanjutan dengan seri perdananya tentu dengan mengubah Villainnya. bila difilm pertama hanya memajang satu halangan, maka disni Jon memakai dua pengganjal sekaligus bernama Ivan Vangko dan Justin hammer. Ivan diperankan oleh Mickey Rourke dan Justin dibawakan oleh Sam Rockwell, jelas yang akan menjadi lawan kelahi sang manusia baja adalah Ivan. melihat perawakan Ivan, keyakinan tentang keahliannya menerobos komputer milik Hammer merupakan sebuah proses baru yang dicoba untuk menampilkan sosok villain kumel namun cerdas. sangking cerdasnya Ivan bahkan memiliki hati yang jauh lebih hangat ketimbang kekarnya tubuh beserta ornamen tattoo-nya, artinya Ivan memang berpenampilan sangar namun sesungguhnya dibalik itu semuanya otak adalah kekuatan sesungguhnya Ivan, apalagi dia juga pencinta hewan terutama yang berjenis kakak tua jambul kuning. Juara villain sebenarnya adalah Hammer dari segi kualitas akting, presisi penampilan yang baik terus dia pertahankan sejak melakoni film Moon tahun lalu. meski masih lebih baik saat bermain di film Moon tersebut, namun kematangan aktingnya juga tampil mengejutkan saat menggertak Ivan menjelang ending film ini.

Tony”Iron Man”Stark dan Papper Pots

Lalu bila konsistensi buruk itu masih terpancar dari film yang sejak awal bukan didedikasikan sebagai produk yang haus piala festival bergensi tingkat dunia dan tidak ada niat untuk menambal bolong konsistensi awal hingga berulang kembali di element kedua ini, apa yang harus kita lanjutkan sebagai bahan acuan terbaik yang seharusnya muncul sebagai upaya perbaikan untuk menghindari jatuh pada lubang yang sama ?? pemilik perusahaan telah berhasil menghasut kita untuk terus mengkonsumsi produknya dengan berbagai strategi jitu, terbukti usaha saya untuk memberedel film ini hanya berakhir cuap-cuap dengan sedikit tambahan pembelaan terhadap polemik bernama “adaptasi” dan menakar sebuah eksistensi akting pemainnya yang memang tidak jauh berbeda perubahannya antara kontribusinya disini maupun beberapa film lainnya diluar Iron Man. strategi dagang yang dikumandangkan oleh perusahaan film ini tidak selamanya salah memang, namun mengapa kemudian perang summer seperti contoh film ini harus selalu mendulang banyak penghasilan ?? dan selalu menyerap daya gegap gempita saat perilisannya, bukan hanya dibioskop namun hingga para pembajak dan sibuknya lalu lintas internet akibat pergerakan data free download film bajakan bertema khas summer movie tiap tahunnya. perubahan fundamentalis dari pahlawan yang memiliki serumit konflik pahit yang ditelan dengan joke yang dibuat demi kepentingan summer movie, gaya komedi film ini lalu menjadi asupan yang tidak semestinya hadir mendominasi keseluruhan film. mungkin itu moment yang saya tangkap dalam karya Jon Favreau ini.

Sesinis apapun penilaian kita, jelas film ini juga menghibur untuk ditonton. namun bukan berarti harus menjadi acuan kuat yang menempati urutan pertama yang masuk dalam penceranaan, karena memang seperti itulah expo yang selalu hadir empat bulan mulai mei hingga agustus setiap tahunnya. jadi bisa jadi bila kita mendapatkan lebih dari yang diharapkan dalam festival musim panas empat bulanan ini, berarti itu adalah bonus yang cukup langkan untuk didapatkan secara simultan dan terus menerus apalagi bila harus ada secara berlipat ganda. karena durasi 2 jam lebih nonton film ini saya kurang bersimpati tentang apa yang dialami oleh Stark meski Palladium dalam tubuhnya hampir membunuhnya disini, lalu apa yang membuat saya harus tetap duduk manis dibioskop ?? bukankah selebihnya kita hanyalah melihat presentasi produk baru yang masih berupa mata kuliah pengantar berjudul The Avenger, secara tidak langsung pemakaian tameng Captain America dan munculnya video singkat setelah ending credit tentang penemuan palu milik Thor mengisyaratkan kita pada muatan roduk unggulan lain dari perusahaan yang sama namun sepertinya akan mengobral merk dagangnya secara terus menerus dengan pekat dan tidak memberi ruang gerak bagi fans dan pengamat untuk sekedar menoleh ke lain hati. setelah beberapa kesalahan seperti kosnsitensi, akting, dan penekanan tema komedi dalam film ini, kemudian muncullah sumber pahit lainnya bernama The Avenger dan berikut The S.H.I.E.L.D yang diketuai oleh Nick Fury yang dipernakan oleh Micahel L jackson. proyek ambisius ini sungguh pada dasarnya amat mengganggu proses penyelesaian konflik dari Iron Man sendiri hingga mengakibatkan ketidakfokusan Iron Man 2 dengan The Avenger yang selalu tumpang tindih. apakah hal ini pertanda bahwa Iron Man 3 sudah tidak memungkinkan untuk dibuat dan lalu moro-moro bergabung dengan The Avenger sebagai satu kesatuan ??

Apakah secara pribadi saya tidak puas dengan film ini ?? saya kemudian mendapatkan jawaban berupa simbol yaitu 50:50, cukup lelah hati ini dengan produk yang seharusnya melebihi ekspektasi awal. namun apa boleh buat, kepentingan dari hiburan kelas summer movie yang mau tidak mau harus mengutamakan hiburan popcorn diatas segala galanya adalah nilai mati yang tidak mungkin dipungkiri oleh pihak pemilik brand produk ini. karena bagaiamanapun mereka adalah pengusaha yang ingin mencari untung lewat karya seni bernama film, mengeluarkan kosa kata caci maki sumpah serapah tidaklah cukup apabila kemudian saya menilai hanya dengan angka 50:50. penolakan terhadap film ini jelas merupakan jumlah minoritas dan idealisme memang dipertaruhkan disini, jadi saya hanya ingin menyimpannya sebagai ungkapan nanti diserial ketiga atau langsung kepada The Avenger yang menurut kabar masih akan tayang tahun 2012. lalu bila Stark pada saatnya nanti menjadi pemabuk, menjadi playboy, dan mengatur keamanan negara berdasarkan naluri liar dengan tingkah polah lebih sembrono dan ceroboh, apakah kita akan memprotes hal itu ?? saya pikir kemudian akan saya buang kosa kata tadi, karena mencacinya tidaklah cukup. bangunan sikap dan cerita kedepannya tersebut akan mengikuti penerimaan film kedua ini, jadi bila film ini sebagian besar mengganggap baik atau malah dengan ucapan terima kasih yang setinggi-tingginya maka jangan harap kedepannya akan berubah menjadi lebih berkualitas. pernah mendengar film ketiga atau trilogy lebih baik dari serial sebelumnya selain Lord Of The Ring ??? saya juga tidak pernah mendengar. dan mungkin saya akan duduk manis melihat penolakan dan mendengar lebih keras hujatan tentang ide yang sudah dianggap makin tidak berkembang tersebut

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: